Tempat Berbagi Ilmu

Bekerja Keras, Belajar Terus dan Berdoa

MORTAR

Mortar adalah campuran  plastis yang dibuat dengan campuran semen, air dan pasir yang digunakan sebagai material pengikat dan material pengisi dalam konstruksi blok.

Ada beberapa jenis mortar antara lain sebagai berikut  :

1. Mortar Kuno

Mortar pertama terbuat dari lumpur dan tanah liat. Karena pada saat itu persediaan batu sangat kurang sedangkan persediaan tanah liat berlimpah.

Menurut sejarah kemampuan membangun dengan beton dan mortar berikutnya muncul di Yunani. Hal ini dapat dibuktikan dari penggalian dari saluran air bawah tanah di Megara mengungkapkan bahwa reservoir itu dilapisi dengan mortir pozzolanat 12 mm tebal. Pozzolanat adalah mortar yang dibuat dengan batu kapur dengan penambahan abu vulkanik yang memungkinkan untuk mengeras didalam air, sehingga dikenal sebagai semen hidrolik. Orang-orang Yunani memperoleh abu vulkanik dari pulau-pulau Yunani Thira dan Nisiros, atau dari koloni kemudian Yunani Dicaearchia (Pozzuoli) di dekat Naples, Italia. Bangsa Romawi kemudian meningkatkan penggunaan dan metode untuk membuat apa yang dikenal sebagai pozzolanat mortar dan semen Bahkan kemudian, orang Romawi menggunakan mortar tanpa pozzolana tapi menggunakan keramik yang telah hancurkan, yang mengandung aluminium oksida dan silikon dioksida di dalam campuran. mortar ini tidak sekuat mortar pozzolanat, tapi, karena lebih padat, lebih baik terhadap Penetrasi air.

Namun seni mmbuat mortar dan semen hidrolisi yang telah disempurnakan dan digunakan secara luas baik oleh orang Yunani dan Romawi, kemudian hilang selama hampir dua milenia.

2. Mortar semen (Semen mortar)

Mortar semen portland (sering dikenal hanya sebagai mortar semen) dibuat dari semen Portland mencampur dengan pasir dan air.

Mortar semen  ditemukan pada pertengahan abad kesembilan belas, sebagai bagian dari upaya ilmiah untuk mengembangkan mortar yang kuat yang ada pada saat itu. Ini dipopulerkan pada akhir abad kesembilanbelas, dan pada tahun 1930 itu telah menggantikan mortar kapur untuk konstruksi . Mortar semen digunakan karena lebih cepat kering dibandingkan mortar kapur yang dapat mempercepat pada proses konstruksi.

3. Mortar Polimer (Polimer semen mortar)

mortar semen Polimer (PCM) adalah bahan yang dibuat dengan menggantikan semen hidrat pengikat semen mortar konvensional dengan polimer. Pencampuran polimer termasuk lateks atau emulsi, bubuk redispersible polimer, polimer yang larut dalam air, resin cair dan monomer. Memiliki permeabilitas rendah, dan mengurangi kejadian retak susut pengeringan, terutama dirancang untuk memperbaiki struktur beton.

4. Mortar Kapur (Kapur mortar)

Mortar Kapur (Kapur mortar) dibuat dengan mencapur pasir, kapur dan air.
Penggunaan mortar kapur paling awal yang diketahui sekitar 4000 SM di Mesir Kuno. Kapur mortar telah digunakan di seluruh dunia, terutama di bangunan Kekaisaran Romawi di seluruh Eropa dan Afrika. Sebagian besar bangunan batu pra-1900 di Eropa dan Asia yang dibangun dari semen kapur (mortar kapur).

Proses pembuatan mortar kapur sederhana. Kapur dibakar dalam sebuah tungku untuk membentuk kapur tohor. kapur tersebut kemudian dicampur dengan air untuk membentuk kapur mati, dan mem bentuk dempul kapur atau serbuk kapur terhidrasi. Hal ini kemudian dicampur dengan pasir dan air untuk membentuk mortar.

Jenis mortar kapur, yang dikenal sebagai non-hidrolik, waktu settingnya sangat lambat melalui reaksi dengan karbon dioksida di udara.Kecepatan setting dapat ditingkatkan dengan menggunakan batu gamping yang dibakar dalam  tungku pembakaran, untuk membentuk sebuah kapur hidrolik yang mana kapur hidrolik ini akan  breaksi apabila kontak dengan air, atau dengan penambahan bahan pozzolanat seperti tanah liat yang dikalsinasi atau debu batu bata dapat ditambahkan ke campuran adukan semen.

Penggunakan mortar semen dalam perbaikan gedung-gedung tua yang awalnya dibangun dengan menggunakan mortar kapur menimbulkan masalah . Hal ini karena mortar kapur lebih lembut daripada mortar semen, yang dapat memberikan tingkat flesibilitas tertentu pada batu bata untuk dapat beradaptasi apabila terjadi pergeseran tanah atau kondisi yang berubah lainnya. Semen mortar lebih sulit dan memiliki tingkat  fleksibilitas yang kurang. Hal ini dapat menyebabkan batu bata retak di mana dua mortar yang ada melekat pada satu sisi dinding batu bata.

Penggunakan mortar semen dalam perbaikan gedung-gedung tua yang awalnya dibangun dengan menggunakan mortar kapur menimbulkan masalah . Hal ini karena mortar kapur lebih lembut daripada mortar semen, yang dapat memberikan tingkat flesibilitas tertentu pada batu bata untuk dapat beradaptasi apabila terjadi pergeseran tanah atau kondisi yang berubah lainnya. Semen mortar lebih sulit dan memiliki tingkat  fleksibilitas yang kurang. Hal ini dapat menyebabkan batu bata retak di mana dua mortar yang ada melekat pada satu sisi dinding batu bata.

5. (Mortar Pozzolan) Pozzolana mortar

Pozzolan halus, abu vulkanik berpasir, awalnya ditemukan dan digali di Italia di Pozzuoli di wilayah sekitar Gunung Vesuvius. Vitruvius seorang arsitek Romawi kuno berbicara tentang empat jenis pozzolana yang  ditemukan di semua wilayah gunung berapi di Italia dalam berbagai warna: hitam, putih, abu-abu dan merah.

Pozzolan yang halus apabila dicampur dengan kapur memberikan sifat seperti semen Portland dan membentuk mortar yang kuat yang juga dapat mengeras didalam air air.

Filed under: Semen Portland, ,

3 Responses

  1. akhmadnsf mengatakan:

    perkenalkan saya akhmadnsf ijin share ya pak. untuk tugas saya. terima kasih.

  2. klelur mengatakan:

    Matur nuwun ilmunya…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

%d bloggers like this: